Beberapa sifat soal dalam psikotes

Bloggers.. dalam menghadapi psikotes kadang kita sudah memiliki asumsi dan prejudis, misalnya dalam tes gambar harus menggambar seperti ini agar lulus, atau dalam suatu soal deret hitungan harus membuat suatu grafik merata / flat, atau berusaha tampil cerdas dalam wawancara dengan cara yang mungkin akhirnya salah kaprah. Berikut adalah beberapa sifat tes dalam psikotes yang mungkin bisa menjadi masukan dan pemahaman untuk dapat menyikapi lebih bijak. Sebagai berikut;

  1. Pada tahap awal, perhatikan penjelasan atau instruksi dari tester, dan kerjakan sesuai instruksi. Maksudnya jangan banyak pikiran dan melamun, hati-hati dalam sebuh tes klasikal (tes dalam suatu kelompok besar) mungkin tester tidak mungkin memperhatikan setiap peserta dengan seksama. Untuk itu perhatikan segala instruksi dengan benar, jika kurang jelas jangan ragu untuk bertanya. Karena tentu akan menentukan hasil anda pada nantinya.
  2. Pada tes klerikal biasanya akan dihadapkan dengan beberapa sifat soal yang memperhatikan kecepatan dan akurasi. Misalnya tes koran atau yang dikenal dengan kraepelin, pauli, dsb; usahakan tenang tidak terburu-buru. Ada beberapa aspek yang hendak diungkap dalam tes seperti ini salah satunya adalah kecepatan dan ketelitian. Usahakan bekerja dengan cepat dan teliti karena dua hal tersebut menjadi kesatuan yang dijadikan acuan oleh management untuk beberapa posisi tertentu. Jika mengandalkan kecepatan dengan menyelesaikan banyak hitungan tapi banyak salahnya ya jelek juga.. sebaliknya jika terlalu hati-hati sampai-sampai yang dikerjakan hanya sedikit sekali juga lebih jelek lagi… Apalagi yang membuat rekayasa dengan mengatur pola (misalnya grafik rata / flat); ini bukanlah sesuatu yang buruk namun menjadi terkesan rekayasa sekali. Karena dari sifat pengerjaan menunjukkan kandidat tersebut tidak all out dan sengaja mengatur ritme. Kecuali anda telah mengetahui pola yang diinginkan oleh perusahaan, silahkan. Namun sebaiknya dikerjakan dengan semaksimal mungkin tanpa berpikir apapun, maksudnya agar tidak ada beban pada saat pengerjaan.
  3. Pada tes gambar, hendaknya menggambar dengan baik. Tidak usah khawatir jika anda tidak bisa menggambar karena yang dinilai bukan bagus jeleknya gambar. Melainkan aspek-aspek tertentu yang akhirnya memunculkan image tersebut. Misalnya bagaimana kita membuat guratan, pengulangan garis, ukuran, dan sebagainya. Kalau bisa saya kasih analogi seperti ini; jika kita hendak menggambar telur diatas meja; maka secara umum gambarlah dengan wajar dalam arti tidak mungkin ada telur yang lebih besar dari ukuran mejanya, atau tidak mungkin ada bentuk telur yang berbentuk kubus, dan lainnya. Intinya gambarlah dari hati anda, dan kerjakan sesuai dengan anggapan umum.
  4. Sifat soal yang diharuskan memilih pernyataan (bukan pertanyaan) biasanya menunjukkan tipe personality. Petunjuk dalam sifat tes seperti ini adalah kerjakan saja sesuai dengan diri anda yang sebenarnya. Karena ini menentukan cocok tidaknya anda dalam suatu posisi, sehingga perusahaan dapat melihat dan membuat pemetaan mengenai diri anda pada suatu posisi tertentu. Misalnya jika anda tipikal yang malas bersosialisasi dan lebih cenderung menyendiri dan senang membaca buku, utarakan saja apa adanya. Tidak usaha membuat seolah2 anda pandai bergaul hanya karena khawatir management menganggap anda kuper. Biasanya dengan management telah mengetahui karakter anda akan lebih mudah pula untuk memposisikan anda sesuai dengan karakternya, misalnya akan diusulkan di bagian administrasi dibandingkan di posisi customer relation. Atau dihindari posisi marketing karena cenderung lebih cocok untuk bagian data entry. Ini hanya contoh saja, namun kurang lebih bisa diambil kesimpulan bagaimana arah dari tes tersebut.
  5. Jika menghadapi soal option berganda dengan memakai stopwatch, maka dipastikan itu adalah tes inteligensi. Untuk tes seperti ini sebaiknya kerjakan sebisa mungkin dan manfaatkan waktu dengan baik. Perikasa kembali jawaban yang telah dibuat walau waktu pengerjaan belum selesai. Menghapal jawaban karena kita pernah mengerjakan soal tersebut di psikotes sebelumnya adalah cara yang kurang bijak, karena belum tentu jawaban kita sebelumnya benar. Mengerjakan secara jujur juga menunjukkan potensi kita sebenarnya dan bisa saja perusahaan menghindari IQ yang terlalu tinggi untuk posisi tertentu karena alasan internal. Misalnya anda melamar untuk posisi adm keuangan, karena anda misalnya pernah belajar alat tes tersebut dari suatu biro pelatihan atau lainnya, maka anda menghapal jawabannya dan kebetulan hasil anda sangat baik misalnya IQ superior. Padahal management hanya mensyaratkan IQ rata-rata saja dan akhirnya anda tidak diterima karena khawatir anda tidak akan betah lama dengan pekerjaan tersebut karena diasumsikan over aspirasi untuk posisi yang ditawarkan. Nah malah menjadi jelak kan, tapi itu hanya contoh saja.

Ok blogger sekian dulu.. mudahan bisa membantu

Tetap semangat…..